Sabtu, 22 Agustus 2015

Jual HP EliteBook 2560P core I5 Scond Murah

Harga baru HP Elitebook 2560P core I5 baru harga kisaran di Rp 8 jtan bisa cek di google

Kami jual HP Elitebook 2560P core I5 dengan Harga Rp 3500.000 setara 45% dari harga baru 8 jt
Kondisi bagus, bisa dilihat di gambar. untuk kelengkapan
  1. Hardisk 250gb
  2. Ram atau Memory 4GB 12800 satu keping ( masih bisa upgrade ke 8 gb dengan ditambah 4gb lagi )
  3. Tidak ada DVD 
  4. Adaptor Original
  5. Baterai Masih Tahan Lama
  6. Laptop Ringan Ukuran 12 inchi
  7. Casing kuat
  8. Garansi 1 bulan (kecuali jatuh, kena air atau kesalahan pemakaian)
  9. Bisa datang langsung lihat barang di Jl Puspita 12 blok U4 no 45 Cikarang Baru, Jababeka 2 ( samping wtp ) Bekasi
Untuk Pembelian silahkan hubungi SMS / WA 085711665051 , 









Jumat, 21 Agustus 2015

Baterai Acer D270 Kedip Saat di Charge

Masuk service acer D270 bermasalah saat dicharge lampu indikator baterai kedip kedip dan lampu layar lcd juga ikut jadi terang - redup atau kedip kedip juga. Kerusakan ini terjadi karena arus listrik yang dipakai untuk menjalankan mainbord atau mesin laptop silih berganti antara Arus dari Adaptor dan Arus dari baterai. Bila laptop normal kejadian seperti saat memasukkan jack adaptor ke laptop dan menariknya lagi, lampu lcd terang saat di masukkan adaptor, dan layar redup saat di lepas adaptor. 

Kerusakan ini disebabkan karena Mosfet sudah rusak, indikasi panas mosfetnya.

Rabu, 12 Agustus 2015

OBAT STRESS


Orang beriman tak pernah Stress
Sebagai hamba AIIoh, dalam kehidupan didunia manusia tidak akan luput dari berbagai cobaan, baik kesusahan maupun kesenangan, sebagai sunnatulloh yang berlaku bagi setiap insan, yang beriman maupun kafir.
Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ [٢١:٣٥]
Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.
 (Al-Anbiya' 21. 35)
Imam Ibnu Katsir v berkata:
"Makna ayat ini yaitu “Kami menguji kamu (wahai rnanusia) terkadang dengan bencana dan terkadang dengan kesenangan, agar Kami melihat siapa yang bersyukur dan siapa yang ingkar, serta siapa yang bersabar dan siapa yang berputus asa."

Kebahagiaan hidup dengan bertaqwa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala
Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’ala dengan ilmu-Nya yang mahatinggi dan hikmah-Nya yang maha sempurna menurunkan syariat-Nya kepada manusia untuk kebaikan dan kemaslahatan hidup mereka. Oleh karena itu, hanya dengan berpegang teguh kepada agamaNyalah seseorang bisa meraih kebahagiaan hidup yang hakiki di dunia dan akhirat.
Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’alaTa'ala berfirman:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ
Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah Subhanahu wa Ta’ala dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu,
 (Al-Anfal 8. 224)
Imam Ibnul Qoyyim v berkata:
 "(Ayat ini menunjukkan) bahwa kehidupan yang bermanfaat hanyalah didapatkan dengan memenuhi seruan AIIah dan Rosul-Nya. Maka barangsiapa yang tidak memenuhi seruan Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rosul-Nya maka dia tidak akan merasakan kehidupan(yang baik). Meskipun dia memiliki kehidupan (seperti) hewan, yang juga dimiliki oleh binatang yang paling hina (sekalipun). Maka kehidupan baik yang hakiki adalah kehidupan seorang yang memenuhi seruan Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’aladan Rosul-Nya secara lahir maupun batin.

Sikap seorang mukmin dalam menghadap Masalah
Dikarenakan seorang mukmin dengan ketakwaannya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’ala memiliki kebahagiaan yang hakiki dalam hatinya, maka masalah apapun yang dihadapinya di dunia ini tidak membuatnya mengeluh atau stres, apalagi berputus asa. Inilah yang dinyatakan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’ala dalam firman-Nya:
مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ ۗ وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ ۚ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ [٦٤:١١]
Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah Subhanahu wa Ta’ala; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala Maha Mengetahui segala sesuatu.
(At-Taghobun 64. 11)
 Imam Ibnu Katsir v berkata:
 "Makna ayat ini seseorang yang ditimpa musibah dan dia meyakini bahwa musibah tersebut merupakan ketentuan dan takdir Alloh, sehingga dia bersabar dan mengharapkan (balasan pahala dari Allah Subhanahu wa Ta’ala), disertai (perasaan) tunduk berserah diri kepada ketentuan Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’alatersebut, maka Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’alaakan memberikan petunjuk ke(dalam) hatinya dan menggantikan musibah dunia yang menimpanya dengan petunjuk dan keyakinan yang benar dalam hatinya, bahkan bisa jadi Dia akan menggantikan apa yang hilang darinya dengan yang lebih baik baginya."
Dalam menjelaskan hikmah yang agung ini, Ibnul Qoyyim berkata: "Sesungguhnya semua (musibah) yang menimpa orang-orang yang beriman daIam (menjalankan agama) Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’alasenantiasa disertai dengan sikap ridha dan ihtisab (mengharapkan pahala dari-Nya). Kalaupun sikap ridha tidak mereka miliki maka pegangan mereka adalah sikap sabar dan ihtisab. Ini (semua) akan meringankan beratnya beban musibah tersebut. Karena setiap kali mereka menyaksikan (mengingat) balasan (kebaikan) tersebut, akan terasa ringan bagi mereka menghadapi kesusahan dan musibah tersebut. Adapun orang-orang kafir, maka mereka tidak memiliki sikap ridha dan tidak pula ihtisab. Kalaupun mereka bersabar (menahan diri), maka (tidak lebih) seperti kesabaran hewan-hewan (ketika mengalami kesusahan). Sungguh Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’alatelah mengingatkan hal ini dalam firman-Nya:
وَلَا تَهِنُوا فِي ابْتِغَاءِ الْقَوْمِ ۖ إِنْ تَكُونُوا تَأْلَمُونَ فَإِنَّهُمْ يَأْلَمُونَ كَمَا تَأْلَمُونَ ۖ وَتَرْجُونَ مِنَ اللَّهِ مَا لَا يَرْجُونَ ۗ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا [٤:١٠٤]
Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya merekapun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari pada Allah Subhanahu wa Ta’ala apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Subhanahu wa Ta’ala Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.
 (An-Nisa'4. 104)
Maka orang-orang mukmin maupun kafir sama-sama menderita kesakitan, akan tetapi orang-orang mukmin teristimewakan dengan pengharapan pahala dan kedekatan dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Hikmah Cobaan
Di samping sebab-sebab yang kami sebutkan diatas, ada faktor Iain yang tak kalah pentingnya dalam meringankan semua kesusahan yang dialami seorang mukmin dalam kehidupan di dunia, yaitu dengan dia merenungkan dan menghayati hikmah-hikmah agung yang Allah Subhanahu wa Ta’ala jadikan dalam setiap ketentuan yang diberlakukan-Nya bagi hamba-hamba-Nya yang beriman dan bertakwa. Semua ini, di samping akan semakin menguatkan kesabarannya, juga akan membuatnya selalu bersikap husnuzhon (berbaik sangka) kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam semua musibah dan cobaan. Dan dengan sikap ini Allah Subhanahu wa Ta’ala  akan semakin melipatgandakan balasan kebaikan baginya, karena Allah Subhanahu wa Ta’ala memperlakukan seorang hamba sesuai dengan persangkaan hamba tersebut kepada-Nya, sebagaimana firman-Nya dalam sebuah hadits qudsi:
“Aku (akan memperlakukan hambaKu) sesuai dengan persangkaannya kepadaku”
(HR al-Bukhari (no. 7066- cet. Daru lbni Katsir) dan Muslim (no. 2675)

Makna hadits ini: Allah Subhanahu wa Ta’ala Subhanahu wa Ta’ala akan memperlakukan seorang hamba sesuai dengan persangkaan hamba tersebut kepada-Nya, dan Dia akan berbuat pada hamba-Nya sesuai dengan harapan baik atau buruk dari hamba tersebut. Maka hendaknya hamba tersebut selalu menjadikan baik persangkaan dan harapannya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Di antara hikmah yang agung tersebut adalah:
Allah Subhanahu wa Ta’ala menjadikan musibah dan cobaan tersebut sebagai obat pembersih untuk mengeluarkan semua kotoran dan penyakit hati yang ada pada HambaNya yang kalau seandainya kotoran dan penyakit tersebut tidak dibersihkan maka dia akan celaka karena dosa-dosanya atau minimal berkurarng pahala dan derajat disisi Allah Subhanahu wa Ta’ala l, maka musibah dan cobaanlah yang membersihkan penyakit penyakit itu sehingga hamba tersebut akan meraih pahala yang sempurna dan kedudukan yang tinggi di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala .

Inilah makna sabda Nabi n:
“Orang yang paling banyak mendapat ujian/cobaan (dijalan Allah Subhanahu wa Ta’ala) adalah para Nabi kemudian orang-orang yang kedudukannya setelah mereka dalam keimanan dan orang-orang yang kedudukannya setelah mereka dalam keimanan. Setiap orang akan diuji sesusai dengan kuat lemahnya agama imannya. Kalau agama kuat maka cobaannyapun akan makin besar dan kalau agamanya lemah maka akan diuji sesuai dengan kelemahan agamanya. Ujian itu akan terus menerus Allah Subhanahu wa Ta’ala  timpakan kepada seorang hamba sampai akhirnya hamba itu berjalan dimuka bumi dalam keadaaan tidak punya dosa sedikitpun”
(HR Tirmidzi no 23498 Ibnu Majah no 4023 Ibnu Hibban 7/160 al Hakim 1/99 dan lain-lain dishohihkan oleh at Tirmidzi, Ibnu Hibban, al Hakim dan adz Dzahabi dam Syaikh al Albani dalam Silsilatul ahaadists ash shahihah no 148)

Allah Subhanahu wa Ta’ala menjadikan musibah dan cobaan tersebut sebagai sebab untuk menyempurnakan penghambaan diri dan ketundukan seorang mukmin kepada Nya karena Allah Subhanahu wa Ta’ala  mencintai hambaNya yang selalu taat beribadah kepadaNya dalam semua keadaaan susah maupun senang.
Inilah makna sabda Rasulullah n:
“Alangkah mengagumkan keadan seorang mukmin karena semuanya keadaannya membawa kebaikan untuk dirinya dan ini hanya ada pada seorang mukmin jika dia mendapatkan kesenangan dia akan bersyukur maka itu adalah kebaikan baginya dan jika dia ditimpa kesusahan dia akan bersabar maka dia adalah kebaikan baginya”
(HR Muslim 2999)

Allah Subhanahu wa Ta’ala  menjadaikan musibah dan cobaan didunia sebagai sebab untuk menyempurnakan keimanan seorang hamba terhadap kenikmatan sempurna yang Allah Subhanahu wa Ta’ala l sediakan bagi hambanya yang bertaqwa di Surga kelak.

Dan inilah keistimewaan surga yang menjadikannya sangat jauh berbeda dengan keadaan dunia karena Allah Subhanahu wa Ta’ala menjadikan surgaNya sebagai negeri yang penuh kenikmatan yang kekal abadi serta tidak ada kesusahan dan penderitaan padanya selamanya. Sehingga seandainya seorang hamba terus menerus merasakan kesenangan di dunia maka tidak ada artinya keistimewaaan surga tersebut dan dikhawatirkan hamba tersebut akan terikat kepada dunia sehingga lupa mempersiapkan diri menghadapi kehidupan yang kekal abadi diakhirat nanti.
Inilah antara makna yang diisyaratkan dalam sabda  Rasulullah n:
Jadilah kamu didunia seperti orang asing atau orang yang sedang melakukan perjalanan
(HR Bukhari no 6053)

Penutup
 Ada sebuah kisah yang disampaikan oleh Imam Ibnul Qayyim v tentang gambaran kehidupan guru beliau Imam Ahlus sunnah wal jamaah dizamannya.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah semoga merahmatinya, Ibnu Qayyim berkata:”Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala l yang Mahatahu bahwa aku tidak pernah melihat seorangpun lebih bahagia hidupnya daripada beliau (Ibnu Tamiyyah). Padahal kondisi kehidupan berliau sangat susah jauh dari kemewahan dan kesenangan duniawi bahkan sangat memperhatikan, ditambah lagi dengan siksaan dan penderitaan yang beliau alami dijalan Allah Subhanahu wa Ta’ala l) yang berupa siksaan dalam penjara ancaman dan penindasan dari musuh-musuh beliau. Tapi bersamaan dengan itu semua aku mendapati beliau adalah termasuk orang yang paling bahagia hidupnya paling lapang dadanya paling besar hatinya serta paling tenang jiwanya terpancar pada wajah beliau sinar keindahan dan kenikmatan hidup yang beliau rasakan. Dan kami murid-murid  Ibnu Taimiyyah jika kami ditimpa perasaan takut yang berlebihan atau timbul dalam diri kami prasangka-prasangaka buruk  atau ketika kami merasakan kesempitan hidup. Kami segera mendatangi beliau untuk meminta nasihat maka dengan hanya memandang wajah beliau dan mendengarkan ucapan nasihat beliau serta merta hilang semua kegundahan yang kami rasakan dan berganti dengan perasaan lapang tegar yakin dan tenang.

#stress  #obatstress

Selasa, 11 Agustus 2015

CIRI CIRI HATI SEHAT

Bagaimana keadaan hati yang sehat?


Hati yang sehat, itulah yang akan menghadap kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala di hari kiamat kelak. Sebagaimana Allah Ta’ala berfirman,
يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ (88)
“(Yaitu) di hari dimana harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna,
 إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ (89)
kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.”
(Asy Syu’araa’ 26. 88-89)



Hati yang sehat adalah hati yang selamat dari syahwat yang menyelisihi perintah dan larangan Allah dan selamat dari syubhat yang bertentangan dengan kabar dari Allah, selamat dari penghambaan pada selain Allah, selamat dari berhukum pada selain hukum Rasulullah. Hati yang sehat juga selamat dari cinta ibadah yang menduakan Allah, dari takut ibadah yang menduakan Allah, begitu pula dari rasa harap yang menduakan Allah. Intinya, segala ubudiyah (penghambaan) hanyalah ditujukan pada Allah, itulah hati yang selamat.
 Demikian kalimat yang mendefinisikan hati yang sehat sebagaimana diuraikan oleh Ibnul Qayyim.
Dua unsur penting ini dimiliki oleh orang yang memiliki hati yang sehat.
Dalam ibadah ditanyakan 2 hal, yaitu:
 (1) Mengapa dilakukan?
Pertanyaan pertama dimaksudkan apakah motivasi yang mendorong melakukan amalan tersebut, apakah dilakukan untuk meraup keuntungan dunia, suka akan pujian manusia, takut pada celaan mereka, ataukah ingin mendekatkan diri pada Allah.

(2) Bagaimana dilakukan?
Pertanyaan kedua dimaksudkan bagaimana amalan tersebut dilakukan, apakah sesuai yang disyari’atkan Rasulullah SAW ataukah tidak.
Intinya, pertanyaan pertama tentang ikhlas dalam amalan, sedangkan pertanyaan kedua tentang ittiba’/mengikuti ajaran Rasul n.
Amalan tidaklah diterima melainkan dengan memenuhi 2 syarat ini.
Sehingga hati yang selamat dan meraih kebahagiaan adalah hati yang ikhlas dan hati yang berusaha mengikuti setiap petunjuk Rasulullah SAW dalam amalan ibadah.
Sehingga Ibnul Qayyim pun mengatakan,
فهذا حقيقة سلامة القلب الذي ضمنت له النجاة والسعادة
“Inilah (hati yang ikhlas dan ittiba’) itulah hakikat hati yang salim, yang akan meraih keselamatan dan kebahagiaan.”
 (Ighotsatul Lahfan, 1: 43).

Referensi:

Ighotsatul Lahfan fii Mashoyidisy Syaithon, Ibnu Qayyim Al Jauziyah, terbitan Dar Ibnul Jauzi, cetakan kedua, tahun 1432 H.







Sabtu, 08 Agustus 2015

Mempelajari Riba Di Bank Syari'ah

Video PAKAR (Paket Anti Riba)


Siapa Bilang Bank Syariah BEBAS RIBA?
Betapa menjamurnya perbankan syariah di Indonesia
Betapa giatnya penawaran modal bagi hasil yang didengungkan
Betapa antusiasnya respon pengusaha dan nasabah menyongsong penawaran mudharabah
Namun, sejatinya Apakah Anda sudah mengetahui :
1. Sudah benarkah praktik perbankan syariah menurut syariat Islam?
2. Masih Adakah Riba di Bank Syariah?
3. Bagaimana pandangan para Praktisi Perbankan, praktisi Ekonomi Syariah, dan Ulama Fikih Menanggapi Permasalahan BESAR ini??
Temukan BUKTI dan JAWABAN Pertanyaan di atas dengan memiliki Program PAKAR (Paket Anti Riba) Perbankan Syariah yang berisi Paket Penuh Ilmu dan Manfaat sebagai berikut:
1. Majalah Pengusaha Muslim edisi 24 : Masih Adakah Riba di Bank Syariah ?
2. Majalah Pengusaha Muslim edisi 25 : Bersihkan Riba di Bank Syariah
3. Majalah Pengusaha Muslim edisi 26 : Hijrah dari Riba di Bank Syariah
4. Video Seminar Nasional : Masih Adakah Riba di Bank Syariah ? menghadirkan pembicara Praktisi Perbankan, Pakar Ekonomi Syariah Nasional dan Ulama Fikih Kontemporer :
a. Ustadz Dr. Muhammad Arifin Badri, M.A. (Doktor Fikih Universitas Islam Madinah Saudi Arabia, Ulama Fikih Kontemporer Nasional)
b. Masyudi Muqorrobin M.sc, Ph.D, Akt. (Ketua Program IESP Universitas Muhammadiyah Yogyakarta)
c. Prof. Dr. Muhamad (Dewan Pakar Masyarakat Ekonomi Syariah Yogyakarta)
d. Fikri Ausyah S.E, M.Sc. (Pengawas Bank Konvensional dan Syariah Bank Indonesia Yogyakarta)
Untuk Siapa Program PAKAR Perbankan Syariah layak dikonsumsi?
a. Praktisi Perbankan Syariah
b. Pegawai Bank Syariah
c. PNS
d. Pengusaha Muslim
e. Akademisi
f. Pelajar dan Mahasiswa
g. Masyarakat Muslim pada Umumnya
Berapa Investasi yang Perlu Anda Berikan untuk Memiliki Program PAKAR Perbankan Syariah?
Untuk memiliki Program PAKAR Perbankan Syariah yang penuh ilmu dan manfaat, Anda cukup membayar senilai Rp 100.000.
Cara memiliki Program PAKAR Perbankan Syariah:
1. SMS : Pemesanan ketik Paket Video Pakar/jumlah/nama lengkap/alamat lengkap/nmr hp (wajib isi) kirim sms ke 081326333328 add Pin:2ABA93E4
email: store@yufid.com
2. Tim admin kami akan mengirimkan balasan sms tentang jumlah uang yang harus ditransfer dan rekening transfernya (toko yufid)
Ayo, SEGERA miliki Program PAKAR Perbankan Syariah , agar Anda menjadi lebih berilmu tentang Perbankan Syariah dan menjadi Pakar bagi orang sekitar Anda.

BALASAN BERBUAT BAIK

BUAH KEBAIKAN

Pada suatu hari ada seorang pemabuk yang mengundang sekelompok sahabatnya. Mereka pun duduk, kemudian si pemabuk memanggil budaknya, lalu ia menyerahkan empat dirham kepada pembantunya dan menyuruhnya agar membeli buah-buahan untuk teman-temannya tersebut. Di tengah-tengah perjalanan, si pembantu melewati seseorang yang zuhud, yaitu Manshur bin Ammar. Beliau berkata, “Barangsiapa memberikan empat dirham kepadanya. Selanjutnya Manshur bin Ammar bertanya, “Doa apa yang Anda inginkan?” Lalu ia menjawab, “Pertama, saya mempunyai majikan yang bengis. Saya ingin dapat terlepas darinya. Kedua, saya ingin Allah Subhanahu wa Ta’ala menggantikan empat dirham untukku. Ketiga, saya ingin Allah Subhanahu wa Ta’ala menerima taubat majikan saya. Keempat, saya ingin Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan ampunan untukku, untuk majikanku, untukmu, dan orang-orang yang hadir di sana.” Kemudian Manshur mendoakannya.

Pembantu itu pun berlalu dan kembali kepada majikannya yang gemar menghardiknya. Majikannya bertanya kepadanya, “Mengapa kamu terlambat dan mana buahnya?” Lantas ia menceritakan bahwa ia telah bertemu sang ahli zuhud bernama Manshur dan bagaimana ia telah memberikan empat dirham kepadanya sebagai imbalan empat doa. Maka, amarah sang majikan pun redam. Ia bertanya, “Apa yang engkau mohonkan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala?” Ia menjawab, “Saya mohon untuk diriku agar saya dibebaskan dari perbudakan.” Lantas majikannya berkata, “Sungguh, saya telah memerdekakanmu. Kamu sekarang merdeka karena Allah Subhanahu wa Ta’ala. Apa doamu yang kedua?” Ia menjawab, “Saya memohon agar Allah Subhanahu wa Ta’ala menggantikan empat dirham buatku.” Majikannya berkata, “Bagimu empat dirham. Apa doamu yang ketiga?” Ia menjawab, “Saya memohon agar AllahSubhanahu wa Ta’ala menerima taubatmu.” Lantas si majikan menundukkan kepalanya, menangis, dan menyingkirkan gelas-gelas arak dengan kedua tangannya dan memecahkannya. Lalu ia berkata, “Saya bertaubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Saya tidak akan mengulanginya lagi selamanya. Lalu apa doamu yang keempat?” Ia menjawab, “Saya memohon agar Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan ampunan untukku, untukmu, dan orang-orang yang hadir di sini.” Sang majikan berkata, “Yang ini bukan wewenangku. Ini adalah wewenang Dzat Yang Maha Pengampun, Maha Penyayang.”
Ketika sang majikan tidur pada malam harinya, ia mendengar suara yang mengatakan, “Engkau telah melakukan apa yang menjadi wewenangmu. Sungguh, Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memberikan ampunan kepadamu, si pelayan, Manshur bin Ammar, dan semua orang-orang yang hadir.”
Sumber: Hiburan Orang-orang Shalih, 101 Kisah Segar, Nyata dan Penuh Hikmah, Pustaka Arafah Cetakan 1

LARANGAN MEMUTUS SILATURAHIM




Alhamdulillah washshalatu wasslamu 'ala Rasulillah.

وَعَنْ جُبَيْرِ بْنِ مُطْعِمٍ رضي الله عنه قالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللَّه صلى الله عليه و سلم : "لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ قَاطِعٌ" يَعْنِي: قَاطِعَ رَحِمٍ. مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ.

Dari Jubair bin Muth‘im Radiyallahu anhu ia berkata: Rasulullah Sallallahu Alayhi Wasallam bersabda: “Tidak akan masuk surga orang yang memutus silaturahim.”
(Muttafaqun ‘alaih).

Hadits ini merupakan ancaman bagi orang yang memutuskan silaturahim yaitu tidak masuk surga.

Ini menunjukkan bahwasanya permasalahan adab atau akhlak adalah permasalahan yang penting.

Sebagaimana pada pembahasan yang lalu tentang keutamaan menyambung silaturahim yang diantaranya adalah bisa menyebabkan masuk surga sebagaimana yang Allāh sebutkan dalam surat Ar Ra'd.

Sebaliknya, Allāh juga menjelaskan bahwa memutuskan silaturahim merupakan salah satu sebab masuknya orang ke dalam neraka jahannam.

Allāh Subhanahu wa Ta'ala berfiman:

وَٱلَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهْدَ ٱللَّهِ مِنۢ بَعْدِ مِيثَٰقِهِۦ وَيَقْطَعُونَ مَآ أَمَرَ ٱللَّهُ بِهِۦٓ أَن يُوصَلَ وَيُفْسِدُونَ فِى ٱلْأَرْضِ ۙ أُو۟لَٰٓئِكَ لَهُمُ ٱللَّعْنَةُ وَلَهُمْ سُوٓءُ ٱلدَّارِ

"Orang-orang yang merusak janji Allāh setelah diikrarkan dengan teguh dan memutuskan apa-apa yang Allāh perintahkan supaya dihubungkan dan mengadakan kerusakan di bumi, orang-orang itulah yang memperoleh kutukan dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk (Jahannam)."
(QS: Ar-Ra'd Ayat: 25)

Ini jelas ancaman, diantara yang menyebabkan mendapat laknat dan masuk neraka jahannam adalah memutuskan tali silaturahim.

Demikan juga Allāh Subhanahu wa Ta'ala berfiman:

فَهَلْ عَسَيْتُمْ إِن تَوَلَّيْتُمْ أَن تُفْسِدُوا۟ فِى ٱلْأَرْضِ وَتُقَطِّعُوٓا۟ أَرْحَامَكُمْ

"Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa kamu akan membuat kerusakan di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluargaan?"
(QS: Muhammad Ayat: 22)

أُو۟لَٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ لَعَنَهُمُ ٱللَّهُ فَأَصَمَّهُمْ وَأَعْمَىٰٓ أَبْصَٰرَهُمْ

Mereka itulah orang-orang yang dilaknati Allāh dan ditulikan-Nya telinga mereka dan dibutakan-Nya penglihatan mereka.
(QS: Muhammad Ayat: 23)

Ini ancaman yang keras juga, bahwasannya orang yang memutuskan silaturahim akan dilaknat oleh Allāh dan dibutakan penglihatan mereka dan dibuat telinga mereka menjadi tuli sehingga tidak bermanfaat bagi mereka ayat-ayat Allāh  Subhanahu wa Ta'ala.

Ikhwan dan akhwat yang dirahmati oleh Allāh  Subhanahu wa Ta'ala,

Derajat menyambung silaturahim terhadap kerabat ada 3 tingkatan:

Tingkatan yang pertama adalah tingkatan yang paling afdhol, yang paling mulia, yaitu menyambung tali silaturahim terhadap kerabat yang memutuskan silaturahim.

Dalam hadits Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

لَيْسَ الْوَاصِلُ بِالْمُكَافِئِ وَلَكِنَّ الْوَاصِلَ الَّذِي إِذَا قُطِعَتْ رَحِمُهُ وَصَلَهَا

"Bukanlah penyambung silaturahmi adalah yang hanya menyambung kalau dibaikin, akan tetapi penyambung silaturahmi adalah yang tetap menyambung meskipun silaturahminya diputuskan (oleh kerabatnya)."
(HR Al-Bukhari)

Artinya, penyambung silaturahim yang sesungguhnya yaitu jika diputuskan silatrurami dia tetap menyambungnya.

Dalam Sahih Muslim dari hadits Abu Hurairah radhiallahu 'anhu,  ada seorang lelaki berkata kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam:

"Ya Rasulullah, sesungguhnya aku mempunyai kerabat, aku menyambung silaturahim kepada mereka namun mereka mumutuskan silaturahim kepadaku. Aku berbuat baik kepada mereka namun mereka berbuat buruk kepadaku. Aku bersabar dengan mereka sementara mereka berbuat kejahilan kepadaku yaitu dengan mengucapkan kata-kata yang bururk."

Maka kata Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam:

"Kalau engkau benar sebagaimana yang engkau katakan maka seakan-akan engkau memasukkan debu yangpanas dimulut-mulut mereka dan senantiasa ada penolong dari Alllah bersamamu atas mereka selama engkau dalam kondisi demikian."

Yaitu, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam menjelaskan kalau dalam kondisi demikian, maka sesungguhnya engkau menghinakan mereka, seakan-akan engkau masukkan debu yang  panas ke mulut mereka, karena mereka berusaha berbuat buruk dan engkau terus membalas dengan kebaikkan.

Ini adalah tingkat silaturahim yang tertinggi, karena menyambung silaturahim bukan untuk mendapatkan balasan kebaikkan dari kerabat tetapi karena Allāh Subhanhu wa Ta'ala dan berharap surga.

Tingkatan kedua adalah menyambung silaturahim jika kerabat berbuat baik sedangkan jika kerabat tidak berbuat baik maka dibalas dengan tidak baik juga.

Adapun tingkatan yang ketiga adalah tingkatan yang buruk dan haram yang menyebabkan masuk neraka yaitu memutus silaturahim, tidak menyambung silaturahim, cuek kepada kerabat, tidak menghubungi mereka, tidak berbuat baik kepada mereka bahkan berbuat kasar.

Maka ia telah melakukan perbuatan yang terancam dengan neraka jahannam.

Semoga Allāh menjadikan kita termasuk orang-orang yang menyambung silaturahim dan menjadikan kita orang yang bersabar seandainya ada kerabat yang berbuat buruk kepada kita.

Semoga Allāh Subhanahu wa Ta'ala memasukkan kita semua kedalam surga.

Tim Transkrip Materi BiAS

 Ustadz Firanda Andirja, MA
📗 Kitābul Jāmi' | Bab Al-Birru (Kebaikan) Wa Ash-Shilah (Silaturahim)
🔊 Hadits ke-2 | Larangan Memutus Silaturahim

Jumat, 07 Agustus 2015

HUKUM TULANG DAN RAMBUT DARI BANGKA


بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله و بعد.


Para shahabat sekalian, kita lanjutkan pada halaqoh yang ke-10 yang masih membahas tentang seputar najis. Dimana sebelumnya telah dibahas tentang kulit bangkai.

Beliau melanjutkan:

قَال رَحِمَهُ اللّهُ:
))وَ عَظْمُ الْمَيْتَةِ وَ شَعْرُهَا نَجَسٌ إِلّاَ اْلآدَمِى((

Dan tulang hewan bangkai serta rambutnya adalah najis kecuali manusia.

Ini adalah pendapat didalam madzhab Syafi'i bahwasanya tulang dari bangkai dan rambutnya hukumnya adalah najis.

Kita akan simpulkan bahwa bangkai secara umum adalah najis berdasarkan firman Allāh Subhānahu wa Ta'ālā:
حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ

"Diharamkan atas kalian bangkai." (Al-Maidah 3)

Dan disana ada bagian-bagian dari bangkai yang akan kita jelaskan sedikit ;
① Kulit bangkai
Ini kita sudah jelaskan bahwasanya:
• sebelum disamak dia adalah najis
• setelah disamak dia adalah thāhir (suci) kecuali anjing dan babi.

② Daging dan gajih bangkai dia adalah najis berdasarkan kesepakatan para ulama (para imam madzhab).

③ Rambut atau bulu bangkai selain anjing dan babi maka menurut pendapat di dalam madzhab Syafi'i adalah najis, sebagaimana pernyataan di atas.

Dan madzhab jumhur fuqaha dari Hanabilah dan Hanafiyyah serta Malikiyyah, dia adalah thāhir (suci).

Dan ini, Allāhu a'lam, pendapat yang lebih kuat.

Dalilnya adalah:

❶ Firman Allāh Subhānahu wa Ta'ālā:
ْوَمِنْ أَصْوَافِهَا وَأَوْبَارِهَا وَأَشْعَارِهَا أَثَاثًا وَمَتَاعًا إِلَى حِينٍ

"Dan dari bulu domba dan bulu onta dan bulu kambing, itu kalian jadikan sebagai alat-alat rumah tangga (perkakas) dan perhiasan sampai waktu tertentu." (AnNahl 80)

Allāh Subhānahu wa Ta'ālā menjelaskan tentang karunia dari Allāh Subhānahu wa Ta'ālā kepada manusia bahwasanya bulu-bulu hewan tersebut bisa digunakan sebagai alat-alat rumah tangga ataupun perhiasan.

Dan ayat ini secara umum menjelaskan tentang bolehnya menggunakan bulu-bulu hewan tersebut, apakah dalam keadaan hidup ataupun dalam keadaan mati.

❷ Kemudian dalil yang ke-2 adalah:

"Bahwasanya segala sesuatu adalah boleh dan suci sampai ada dalil yang menunjukkan tentang kenajisannya dan tidak ada dalil khusus menunjukkan kenajisannya."

❸ Dalil yang ke-3

Yang dimaksud dengan bangkai yang diharamkan adalah bagian-bagian yang memiliki indra perasa atau bisa bergerak sesuai dengan keinginan atau memiliki kehidupan.

Sementara rambut, bulu dan semisalnya dia tidak ada kehidupan di dalamnya atau tidak dapat merasakan maka dia tidaklah najis tetapi suci.

Bagian bangkai yang ke-4 yaitu:

④ Tulang, tanduk dan kuku bangkai. Didalam madzhab Syafi'i dia adalah najis dan ini juga pendapat jumhur fuqaha dari Malikiyyah dan juga dari kalangan Hanabilah.

⑤ Kemudian bagian yang ke-5 yaitu bagian tubuh yang tersendiri yang dialiri oleh darah, seperti telinga, hidung, tangan, maka dia adalah najis berdasarkan ijma' para ulama.

⑥ Darah dan nanah dan semisalnya maka itu semua adalah najis dan masuk dalam makna najis itu sendiri.

Adapun penjelasan lebih rinci tentang darah maka akan dibahas pada tempatnya in syaa' Allāh Ta'ālā.

Kemudian beliau melanjutkan:
))إِلّاَ اْلآدَمِى((

"Kecuali anak Adam/manusia."

Disini beliau ingin mengecualikan bangkai yang dikategorikan suci.
Karena pada asalnya bangkai adalah najis, dikecualikan:

⑴ maytatul ādamī (ميتة الآدمى), bangkai manusia.

Dia adalah suci baik dikalangan muslim ataupun orang-orang kafir, sebagaimana keumuman firman Allāh Subhānahu wa Ta'ālā:
وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ

"Dan sungguh telah Kami muliakan anak Adam." (Al-Isra 70)

Disini konsekuensinya adalah anak Adam (manusia) suci baik hidup ataupun matinya.

⑵ bangkai hewan laut (maytatul bahr, ميتة البحر).

Sebagaimana sabda Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam tatkala Beliau ditanya tentang air laut. Beliau shallallāhu 'alayhi wa sallam mengatakan:

هو الطهور ماؤه ، الحل ميتته

"Air laut itu suci (dan mensucikan) airnya serta halal bangkai hewannya."

⑶ maytatus samak wal jarād (مَيْتَةُ السَّمَكِ وَالْجَرَادِ), bangkai ikan ataupun bangkai belalang

Ikan disini adalah ikan air tawar, adapun yang laut sudah kita jelaskan pada point sebelumnya.

Sebagaimana hadits Ibnu 'Umar, beliau berkata:

أُحِلَّتْ لَنَا مَيْتَتَانِ وَدَمَانِ: َالْجَرَادُ وَ السَّمَكُ، وَالْكَبِدُ ، وَالطِّحَالُ

"Dihalalkan bagi kami 2 macam bangkai dan 2 macam darah yaitu belalang dan ikan, hati dan limpa."

⑷ mā lā nafsa lahu sāilah (ما لا نفس له سائلة), hewan yang tidak memiliki aliran darah, seperti lalat, semut, lebah dan semisalnya.

Dalilnya adalah sabda Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari:

إذا وقع الذباب في إناء أحدكم فليغمسه فإن في أحد جناحيه داء وفي الآخر شفاء.

"Apabila seekor lalat jatuh pada minuman kalian maka celupkanlah kemudian buanglah karena pada salah satu sayapnya ada penyakit dan pada sayap yang lainnya ada obatnya (penawarnya)."

Ini menunjukkan bahwasanya hewan yang tidak memiliki aliran darah maka dia adalah suci bangkainya.

Demikian yang bisa kita sampaikan. Kita lanjutkan pada halaqoh selanjutnya.

وصلى الله على نبينا محمد و علي آله و صحبه و سلم.
و آخر دعونا عن الحمد للّه رب العلمين.

Ditranskrip oleh:
Tim Transkrip BiAS
🌍BimbinganIslam.com
Jum'at, 22 Syawal 1436 / 7 Agustus 2015
👤 Ustadz Fauzan ST, MA
📗 Matan Abu Syuja' | Kitab Thahārah
🔊 Kajian 10 | Hukum Tulang & Rambut dari Bangkai